Jumaat, 10 April 2015

Repost Sajak : Dialog Suami Yang Mati Pucuk & Isteri Yang Tiada Susu


Malam ini bosan sunggoh, lalu aku buka pc seperti mahu menulis sajak tentang ji es ti, entah lah setelah hampir satu jam tak tertulis apa-apa pun, idea ada tapi di mana nak memulakan seperti tidak kena, tulis ini tak jadi, tulis itu tak jadi, mungkin perkara ini disebabkan sudah lama tidak menulis rasanya kali terakhirnya aku tulis sajak tahun 2012. Itu yang terakhirnya dan selepas itu aku seperti cuci tangan. 

Okey. untuk tidak mengecewakan hati aku yang sunggoh bosan aku titip sajak yang tulis 2010 masa itu aku lepak di kafe PICC putrajaya. Tajuk sajak ini sedikit lucah tapi isinya tidak begitu. Jika di diteliti isinya lebih kurang makna ji es ti namun begitu bergantung kepada kefahaman pembacanya.

-------------------------------------------------------------
Dialog suami yang mati pucuk & isteri yang tiada susu
-------------------------------------------------------------

Isteri : Dalam lena aku tidak tahu bagaimana kamu boleh membawa kitab, gitar dan sepasang payu dara yang sudah tiada susu untuk anak-anak yang menelaah, berjoget dan menangis

Suami : Hanya untuk menyegar, menyembuh dan memurnikan keluarga ini yang porak peranda di kala rumah ini juga berlubang- lubang

Isteri : Mengapa samput larut malam begin hingga baju terkoyak

Suami : Jika malam buta lebih banyak berehat dan buta berjalan hingga terpijak duri, seperti juga jantung harus berehat dan berkorban seketika bernafas, ketika ini banyan embun bersembunyi dan merasionalisasi serta mengtranformasi rumah ini, supaya rumah tidak ada lubang dan baju ini aku sendiri akan menjahitnya tanpa mengupah dengan sesiapa

Isteri : Kemahuan kamu adalah milik kamu, kamu boleh hilangkan kemanisan dan kesusuan yang seharusnya bersama

Suami : Inilah masanya jiwa kita untu menambah subur, aku terpaksa melakukan untuk anak-anak dan cucu kita, pulangku bukan untuk membawa kenaikan kedaratan tetapi aku memperdalamkan sungai yang cetek ini, lumrah lah jika kamu terkejut, marah dan menolak, apa-apa pun kamu harus menerima tentang arahan ini dan berharap aku adalah dewa segala dewa.

27 Mei 2010

1 ulasan :

  1. Apa permasalahan suami istri tersebut? saya kurang paham.

    BalasPadam

 

Nuffnang

Site

Iklan

 
Blogger Templates